Maafkan Aku Anakku, Sungguh Semua Ini Salahku

Maafkan Aku Anakku, Sungguh Semua Ini Salahku

Gara-gara Ego Ibu Muda

anak lihat tv
radiosuarakasihfm.blogspot.com

Ketika itu seorang teman di sebuah grup dengan berkomentar, “Jangan dikasih tv. Kasihan. Anak umur segitu tidak bagus jika kenal tv dan gadget.”

Lalu apa tanggapan saya?

Sebagai ibu muda yang masih memiliki tingkat emosi yang masih suka meledak-ledak, saya tidak terima. Sebagai ibu muda yang sedang berjuang dengan status barunya, saya sebel dikomentari seperti itu. Sebagai ibu muda yang memang belum belajar banyak tentang parenting yang baik, saya tidak mau tahu.

Apalagi orang yang komentar masih single.

Dalam hati, saya malah balik nyinyir.

“Eh kamu ya, nikah aja belum. Tak tahu rasanya jadi ibu. Tak tahu rasanya jadi stay at home mom, yang tak punya pembantu. Berharap si bocah anteng sebentar biar ibunya bisa masak ala kadarnya, sekedar makan setelah lemes disedot ASInya sama bocah, sekedar mandi, sekedar rehat nonton tv. Kalau tak ada pengalihan seperti ini. Mana bisa emaknya ngerjain yang lain.”

Ok fix.Saya membela diri.

Kemudian

Waktu pun berlalu.

Rei makin kecanduan nonton kartun di TV. Favoritnya dulu adalah Marsha and the bear.

Yang jelas-jelas ngobrolnya pakai bahasa rusia.

Setiap saya ngerjain sesuatu, dia maunya nonton TV.

Kalau tidak di setelin TV, anak ini mengamuk dan tantrum.

Pikir saya “Ah tidak apa-apa lah. Yang penting anteng. Bisa di sambi ngerjain urusan rumah tangga.”

Lama kelamaan.

Anak ini beneran anteng banget kalau di depan tv. Dia bisa ketawa-ketawa sendiri setiap si marsha jahil. Atau setiap si Bear jatuh guling-guling dikerjain marsha.

Kalau acara marsha nya bubar, dia akan nangis dan mengamuk.

Kalau tidak lagi nonton tv, dia ngapain? Ya seperti lazimnya anak-anak, dia akan pecicilan kesana kemari mainan apa aja.

Memasuki usia setahun dimana seharusnya anak sudah mulai mengucap beberapa kata dengan jelas, anak saya masih mengoceh pakai bahasa bayi. Mana kalau ngamuk minta apa sukanya tantrum dengan aksi mukulin kepala atau berguling-guling di lantai. Setiap dipanggil namanya, dia cuek-cuek aja.

Sampai di sini. Saya dan suami mulai kewalahan, tapi masih menganggap wajar. Baru setahun ini. Diamati dulu lah. Begitu pemikiran saya.

Secara Motorik Anak Saya Normal

anak normal
pexels.com

Secara motorik memang tak ada keterlambatan dalam diri anak saya. Hanya beberapa hal yang saya pikir lagi-lagi menurut saya WAJAR.

Apakah itu?

1. Anak saya dari bayi suka kagetan. Kalau ada suara keras seperti klakson mobil atau orang teriak dia akan bangun sambil menangis. Mitosnya, kalau orang jawa “Dulu pas baru lahir gak di gebrak ya?” ? ?

2. Ketika sudah bisa jalan, dia suka sekali tiba-tiba jalan jinjit. Seperti tidak mau kalau kakinya kotor. Dia juga ga suka tidur di selimutin (padahal pakai AC). Dia ga mau menginjak karpet atau keset bulu-bulu.

3. Setiap habis mandi lalu disisir rambutnya dengan sisir berbentuk sikat, anak ini selalu terlihat tidak nyaman. Pernah bahkan sampai menangis.

Memasuki usia 2 tahun anak saya masih juga belum bisa bicara. Jangan tanya seberapa dongkolnya saya setiap dapat pertanyaan dari para kerabat “Kok belom bisa ngomong sih?” atau ketika rei ngoceh “Haduh cah ganteng, kamu ngomong apa kog kayak bahasa alien.”

Emangnya udah pernah ketemu alien?
?

Sampai akhirnya demi memuaskan para pemberi kritik, saya bawa Rei ke sebuah klinik tumbuh kembang.

Hasil konsultasi pertama saat itu bikin saya seketika tidak sreg.

Kenapa?

Lha masa tiba-tiba dibilang anak saya ‘speech delay mengarah ke Autis’.

HAH… APAAA….!!!

Segampang itukah menyatakan seorang anak itu Autis?

“Halo… Gini-gini saya pernah dapat perkuliahan dengan materi Autisme ya. Seingat saya tes untuk diagnosa autis itu banyak. Tidak cuman di tes denver doang. Lalu masa karena anak saya cueknya setengah mati, asyik dengan mainannya lalu bisa dibilang autis. Gitu?
No no no. ”

Lagi. Emosi dan ego “ibu muda” saya bergejolak.

Saya tidak terima. Titik.

Seketika itu saya males membawa anak saya ke klinik tumbuh kembang lagi.

Tapi dengan berbagai desakan, dan hasil perenungan saya sebagai seorang ibu yang memang merasakan ada yang salah dengan tumbuh kembang anak, akhirnya saya googling lagi. Mencari second opinion. Mencari pengalaman ibu-ibu lain dengan anak yang belum bisa bicara sama sekali di usia 2 tahun. Mencari apapun yang bisa saya ketahui dengan keyword “autisme”, “speech delay”, “keterlambatan bicara” dan lain lain.

Akhirnya saya menemukan klinik yang tak terlalu jauh dari rumah, bisa dijangkau sendiri naik motor. Saya pun mendiskusikan lagi dengan suami.

Apa katanya?

“Yang bilang anak kita autis itu siapa? Gak usah di dengerin kenapa sih? Orang anaknya baik-baik aja. Nanti kalau udah waktunya pasti juga bisa ngomong.”

Hyaaak… des… Suami saya pun sama ngeyelnya dengan saya dulu.

“Tapi mas, kan tak ada salahnya juga cek lagi. Daripada aku kepikiran. Nanti, apapun hasil tesnya seenggaknya kita tahu apa yang harus dilakuin. ”

Ribut lah kami malam itu.

Akhirnya apa?

Saya bawa Rei konsultasi lagi. Naik motor sendiri sambil gendong bocah pakai baby carier.

Luar biasa kan.

Ayahnya cuman saya whatsaap, “aku ke klinik udah janjian mau observasi Rei.”

Selama kurang lebih satu jam penuh observasi dilakukan oleh terapis di klinik tsb.

Saya juga diharuskan mengisi form tanya jawab seputar riwayat kesehatan kehamilan dan riwayat kesehatan anak sejak dia lahir. Masih dilanjutkan dengan wawancara.

Selama observasi, saya tidak diperbolehkan masuk ke ruangan. Dari luar terdengar suara Rei yang menangis meraung-raung. Entah diapain itu bocah di dalam. Mau ngintip pun rasanya gak tega.

Ya Allah… kenapa lagi itu anak. Saya terus meneguhkan hati kalau keputusan yang saya ambil ini tepat.

Hasil dari observasi hari itu adalah anak saya benar-benar “Speech delay” alias Terlambat Bicara.

??

Mau nangis aja rasanya. Merasa bersalah sama diri sendiri.

“Anak baru satu aja kog ga bisa ngurusnya sih?”

“Kenapa juga dulu ngasih anak TV !”

“Kenapa dulu tidak dengerin peringatan temen?”

“Kenapa? Kenapa?”

“Semua salahmu…”

Bermacam-macam perdebatan dalam hati.

Tapi mau gimana lagi lah. Nasi sudah jadi bubur. Kalau punya mesin waktu, mungkin saya sudah balik ke masa dia masih bayi. Saya ga akan ngulangin kesalahan macam ini lagi.
??

Hei nak. Maafin ibumu.

Semua ini salahku… ???

Apakah Speech Delay Berarti Autis?

anak speech delay
pexels.com

Pertanyaan saya ke terapis saat itu adalah “apakah speech delay itu berarti anak autis?”

“Oh tidak bu. Salah satu gejala anak autis memang telat berbicara. Tapi tidak semua anak yang telat berbicara dikatakan autis. Untuk anak ibu, dia telat bicara lebih dikarenakan kurangnya fokus dan cenderung hiperaktif. Dia perlu diberikan kegiatan-kegiatan tertentu yang merangsang pusat sensorinya agar dia fokus dan informasi bisa masuk.

Itulah nanti yang kita namakan terapy sensory integrasi. Selama ini kan anak cenderung suka nonton tv. Indranya asyik menikmati gambar di tv, padahal secara sensori dia belum bisa menangkap gambar yang bergerak cepat seperti tayangan TV.

Jadi nantinya kita berikan terapi untuk membuka pusat sensori di otaknya. Selama anak belum bisa menerima informasi yang masuk dengan benar, darimana dia bisa merespon dengan benar juga. Ibaratnya kita mau masuk ruangan yang dikunci, ya kita cari dulu kan kuncinya yang pas, biar kita bisa masuk lalu keluar lagi.”

Untuk kasus anak ibu, kalau dilihat dari usianya yang baru 2 tahun masih termasuk Golden Age. Kita akan berikan terapi untuk mengejar ketinggalannya. Beda dengan kasus dimana anak baru dibawa kemari setelah usianya lewat dari 5 tahun. Biasanya saya marahin itu orang tuanya “Kog baru dibawa sekarang sih pak buk?!”.

Anak-anak speech delay yang cenderung lebih cepat ditangani akan lebih nampak hasilnya dibandingkan yang sudah lewat golden age. Kalau sudah lewat 3 tahun saja, penderita speech delay biasanya akan dilakukan tes untuk mendeteksi adakah gejala-gejala autisme lain yang menyertai.

Alhamdulillah… dapat penjelasan yang bagi saya masuk akal dan melegakan. Bukan sekedar “hai buk, anakmu autis”.

Menurut sang terapis, penyebab speech delay itu bermacam-macam. Jadi nantinya penanganannya disesuaikan dengan penyebabnya.

Dari nomer 1-3 yang saya sebutkan di atas ternyata erat kaitannya dengan proses sensori di otak anak. Itulah kenapa kelainan proses sensori bisa menjadi salah satu penyebab anak mengalami keterlambatan bicara.

Jadi siapa yang bilang jadi ibu dan mengasuh anak itu mudah?

Menjadi seorang ibu itu bagi saya berarti harus belajar lagi. Lebih legowo dengan kritik dan masukan. Kalau memang tidak paham ilmunya, gak akan ada salahnya belajar lagi. Ya meskipun ga semua teori seputar parenting bisa di tiru dan dilakukan.

Untuk para orang tua dimanapun kalian berada, semoga pengalaman saya ini bisa dijadikan pelajaran.

Hikmah dari memiliki anak dengan speech delay adalah, saya menyadari bahwa:

“TV dan gadget itu sungguh tidak memberikan manfaat untuk balita terutama mereka yang usianya di bawah 2 tahun.”

Sumber: Risca Widyasari A